‘Semoga Suami Kau Mereput Dalam Tanah’ – Gara2 Mulut Laser, Jiran Bina Tembok Tinggi Tutup Laluan Rumah Warga Emas

Gara-gara mulut laser, jiran (Sunarsih) b1na tembok halang laluan m4suk ke rumah warga emas (Sutikah) yang kini meny3sal dengan perbuatanny4.

Sutikah, 55, wanita warga emas di Desa Mejobo, Jawa Tengah, Indon3sia, hanya mampu pasrah setelah rumahnya dihadang d3ngan tembok yang dibina ol3h jirannya sendiri, Sunarsih, 63.

Tembok sepanjang 10 meter dengan ketingg1an 2-3 meter itu sengaja d1bina sebagai dinding penghadang untuk keluarg4 Sutikah keluar masuk dar1 kediamannya.

Ketua Mukim Mejobo, Aan Fitriyanto berk4ta, tembok itu dibina menggvnakan bata ringan secara memanjang menutupi rvmah Sutikah. Tembok itu dib1na di atas tanah Sunarsih sendiri yang selama b3rpuluh tahun dan dibiark4n terbuka untuk memudahkan laluan keluar masuk kelu4rga Sutikah.

Namun disebabkan hubungan kedua-dua pihak kvrang harmoni menyeb4bkan Sunarsih mengambil keputusan untuk membina tembok t1nggi tersebut. Persel1sihan faham di antara mereka kian memuncak selepas Sut1kah menyumpah suami Sunarsih yang baru sahaja men1nggal dunia.

“Sutikah dan Sunarsih sudah berpuluh tahun b3rjiran dan selalu bergaduh. Kedua-dua mereka sudah tidak bersuami dan komvnikasi di antara nmereka juga kurang baik. Sunarsih berang kerana Sutikah b3rkata ‘(Semoga) suami kau mereput dalam tanah’,” ujar Aan.

Pihak berkuasa sudah cuba mendamaikan kedua-dva pihak tetapi Sunarsih tegas enggan merobohkan tembok itu kerana dia sud4h hilang kesabaran dengan Sutikah.

Bagaimanapun, setelah dipujuk Sunarsih bers3tuju merobohkan tembok itu selama dua hari untuk memberi peluang kepada Sutik4h mengemaskan barang-barangnya keluar dari rumah sebelum jalan itu ditutup s3mula. Sutikah dikatakan akan menumpang rumah saudaranya di wilayah kudus.

Pihak berkuasa akan terus mencuba menyelesaikan masalah di antara dua warga emas itu dan berharap tembok tersebut dapat dirobohkan buat selama-lamanya.

“Kami akan terus cuba mendamaikan mereka supaya tembok itu dibuka selamanya. Kasihan nenek Sutikah. Puncanya Nenek Sunarsih sakit hati, harap insiden itu menjadi pengajaran untuk Sutikah berubah sikap,” kata Aan.

Selama ini Sutikah tinggal bersama dua anaknya bersama seorang cucu di rumah tersebut. Namun semasa tembok itu dibina, anak-anak dan cucunya segera berkemas dan keluar dari rumah untuk menumpang di rumah saudara.

“Saya sedar dan selalu mengalah kerana saya miskin. Cium kaki dia pun saya bersedia,” kata Sutikah.

Sementara itu, Sunarsih mengakui dia kecewa dengan sikap Sutikah yang selalu melemparkan kata-kata yang menyakitkan hati ketika bergaduh.

“Saya meluat dengan kata-kata dia yang menyakitkan hati. Bahkah suami saya yang sudah meninggal dunia pun dibabitkan. Nak berdamai, terpulanglah kepada anak saya nanti,” katanya.

About admin

Check Also

Budak Menangis ‘Histeria’ Tak Ada Internet Punya Pasal “ Tak Nak Ikut Keluarga Balik Ke Kampung”

Tak Ada Internet Punya Pasal, Budak Menangis ‘Hist3ria’ Tak Nak Ikut Keluarga Balik Kampung Tinggal …

Leave a Reply

Your email address will not be published.

error: Content is protected !!